Segarnya Soto Kwali Bu Warti

Segarnya Soto Kwali Bu Warti
| Ani Kristanti |

KEDAI soto itu tidak terlalu luas. Kain yang tergantung di terasnya bertuliskan soto kwali Bu Warti. Di dalam kedai terdapat lima buah meja kecil dengan empat kursi plastik di masing-masing meja.

Alunan lagu-lagu Jawa senantiasa menemani pengunjung bersantap. Saat berada di kedai sederhana Bu Warti, Anda yang berasal dari Jawa seakan berada di kampung halaman. Anyaman bambu yang dipajang di bagian dinding dan langitlangit kedai memperkuat kesan sederhana.

Namun kesederhanaan kedai soto ini tak mengurangi niat pengunjung menyantap segarnya soto kwali ini. Kedai yang terletak di Jl. Fatmawati Nomor 4A ini tak hanya kedatangan pengunjung dari para pekerja kantor sekitar. Banyak pengunjung kedai ini datang dari daerah pinggiran Jakarta, seperti Cibubur, Bekasi hingga Ciputat. “Mereka selalu datang di setiap akhir pekan,” ujar Suwarti, pemilik kedai.

Bahkan artis seperti Jamal Mirdad dan Roy Marten, menjadi pelanggan kedai soto kwali ini. “Almarhum Amir Mahmud juga sering bertandang ke sini,” ujar Sunarso, suami Suwarti.

Bumbu dari Solo

Sesuai namanya, kedai soto Bu Warti mempunyai sajian andalan soto kwali. Dinamakan soto kwali karena soto khas Solo ini memang dimasak dalam wadah tanah liat yang disebut kwali.

Terhidang di meja, soto ini berkuah bening. Rasa gurih langsung terasa ketika mulut menyeruput kuah soto. Pengunjung yang menginginkan kuahsegar bisa menambahkan perasan jeruk nipis. Biar rasanya lebih mantap, bisa juga Anda menambahkan kecap asin dan sambal.

Suwarti royal menaburkan suwiran daging ayam serta irisan daging sapi. Tak heran, ayam atau daging ini selalu terlihat setiap kali Anda menyendok soto. Taoge, sohun, daun bawang dan bawang goreng ikut melengkapi racikan soto kwali ini.

Untuk teman makan soto, tersedia sate ati ampela, sate telur puyuh, tempe bacem, tahu bacem di tiap meja.

Agar rasa tak melenceng dari aslinya, Suwarti selalu mendatangkan bumbu dari Solo setiap tiga bulan sekali. Suwarti lantas meracik bumbu itu dengan menumbuknya. “Saya tak pernah memakai blender untuk menghaluskan bumbu. Rasanya beda,” kata Suwarti.

Seminggu sekali, Suwarti menyiapkan bumbu sotonya. Bumbu jadi itu kemudian disimpan dalam kulkas. “Asal semua bumbu sudah terendam dalam minyak, pasti awet,” ujar Sunarso.

Meski kedai ini sederhana, Suwarti menggunakan bahan baku yang berkualitas. Untuk daging ayam, mereka hanya menggunakan daging bagian dada. “Dada ayam tak banyak lemak,” ujar Suwarti.

Begitu pula dengan daging sapi. Mereka juga memilih daging yang bebas lemak, yaitu yang berasal dari bagian paha (gandeg).

Suwarti memang menghindari lemak untuk sotonya. “Ini permintaan pelanggan,” kata Suwarti. Makanya, untuk kuah soto mereka menggunakan sumsum sapi. Suwarti juga membuang minyak bumbu yang biasa mengambang di kuah soto.

Dalam sehari, Suwarti mengolah tiga kilogram daging ayam dan sapi khusus untuk sotonya. Namun, bukan cuma soto yang tersedia di kedai soto kwali ini. Secara bergiliran, Suwarti juga menyediakan sayur asem, sop iga dan nasi rames. Sajian ayam dan bandeng presto juga menuai banyak penggemar. “Banyak kantor yang memesan untuk rapat,” kata Suwarti.

Banderol harga soto kwali sesederhana nama dan bentuk bangunan resto ini. Untuk soto campur, Anda cukup membayar Rp 8.000 per mangkok. Sedangkan harga soto pisah Rp 10.000 semangkuk. Bandeng dan ayam presto dipatok Rp 12.000, sudah lengkap dengan nasi.

Sumber: Kontan Online

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: